Bermimpi di atas batas kemampuan

Cover by: @ayunda

Target itu semestinya di atas batas kemampuan yang kamu bayangkan, karena apa, karena kamu sebenarnya bisa lebih baik dari yang kamu kira. Supaya kamu mengerahkan kemampuanmu untukl berjuang dengan maksimal. Sesuatu terlihat seperti tidak mungkin, tetapi jika tekadmu besar, Alloh akan memberimu jalan (yang tidak terduga).

Untuk mencapai targetan itu, kita pastinya akan memutar otak mbuh pie carane. Contoh: untuk dapat lulus dari ujian asrama, kamu diharuskan pergi ke luar negeri. Waktu sudah menunjukkan h-4 bulan dari ujian asrama dan kamu belum menyiapkan apa-apa. Belum punya passport, belum tau bahkan caranya bikin passport, belum punya gambaran negara tujuan dan dalam rangka apa ke sana. Kamu akan melewati fase seleksi alam terlebih dahulu, yaitu meluangkan waktu untuk mengurus segala sesuatunya termasuk bikin passpor, cari event, menyusun anggaran. Semua butuh perjuangan, dan pengorbanan, kamu mungkin harus berkorban menurunkan standar hidup. Dari yang awalnya kamu pakai sabun seharga 20 ribu, kamu harus rela memakai sabun seharga 10 ribu. Kamu mungkin punya keinginan pergi ke dufan untuk naik banyak wahana tetapi kamu urungkan untuk biaya tes toefl. Itu hanyalah salah satu contoh, dan semua membuthkan banyak pengorbanan. 

Tetap semangat dan jangan berhenti bermimpi. Milikilah mimpi, karena jika kamu punya mimpi maka kamu memiliki harapan. Ketika ada harapan walaupun sedikit saja pasti ada rasa bahagia. Berlian juga awalnya berasal dari batu biasa yang ditempa dengan sedemikian rupa, jadi kamu juga pasti dapat berkilau, tempa lah dirimu selagi masih muda. 

Jadi, apakah kamu sudah menuliskan target mu yang di luar batas kemampuan yang kamu bayangkan? 

Advertisements